Memasyhurkan Nama TUHAN


Baca: 1 Korintus 4:6-21

"...supaya jangan ada di antara kamu yang menyombongkan diri dengan jalan mengutamakan yang satu dari pada yang lain." 1 Korintus 4:6

Secara umum, panggilan Tuhan adalah beban yang Tuhan taruh di dalam diri orang percaya untuk melayani dan berkarya bagi Dia. Tuhan berkata, "Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu. Dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah..." (Yohanes 15:16). Artinya Tuhanlah yang memilih kita, bukan kita yang memilih Dia, bahkan Ia menyelamatkan dan mengangkat kita untuk menjadi anak-anak-Nya dan umat pilihan-Nya. Apa tujuan Tuhan memilih dan memanggil kita? Supaya kita memasyhurkan nama-Nya melalui perbuatan kita dengan menjalankan peran kita sebagai saksi-saksi-Nya di tengah-tengah dunia ini.

Panggilan untuk memasyhurkan nama Tuhan inilah yang telah dilupkan dan diabaikan oleh jemaat di Korintus! Rasul Paulus pun mempertegas, mengingatkan dan meluruskan kembali motivasi pelayanan mereka. Apa itu motivasi? Motivasi adalah sebuah kekuatan yang melatarbelakangi setiap perencanaan, keputusan, pilihan dan tindakan seseorang. Kekuatan inilah yang memberi semangat dan gairah untuk kita mengerjakan sesuatu, baik itu yang sifatnya positif maupun yang negatif sekalipun. "...sebab TUHAN menyelidiki segala hati dan mengerti segala niat dan cita-cita." (1 Tawarikh 28:9). Tuhan sangat memperhatikan motivasi seseorang dalam melakukan segala sesuatu, baik dalam pekerjaan apa pun, terlebih-lebih dalam melayani Tuhan. Penting sekali menjaga motivasi kita tetap selaras dengan kehendak dan panggilan Tuhan, sebab itu akan mempengaruhi pikiran, sikap, tindakan, serta menentukan hasil yang kita kerjakan.

Rasul Paulus mendapati ada banyak jemaat Korintus yang tidak lagi menempatkan Kristus sebagai pusat pujian, tetapi mereka cenderung memegahkan diri sendiri. Kesombongan telah menjadi penyakit yang sangat kronis sampai-sampai Paulus harus memperingatkan, "Jika engkau makan atau jika engkau minum, atau jika engkau melakukan sesuatu yang lain, lakukanlah semuanya itu untuk kemuliaan Allah." (1 Korintus 10:31).

Motivasi apa yang mendasari kita dalam melakukan segala sesuatu? Untuk kebanggaan diri sendiri atau untuk memasyhurkan nama Tuhan?


Baca: 1 Korintus 1:18-31

"Barangsiapa yang bermegah, hendaklah ia bermegah di dalam Tuhan." 1 Korintus 1:31

Adakah hal yang pantas untuk kita jadikan alasan untuk memegahkan diri sendiri dan menjadi sombong? Seringkali kita membusungkan dada karena karunia pelayanan yang kita miliki; kita begitu bangga dengan kemampuan dan kepintaran kita; kta merasa diri penting, patut dihormati dan dihargai karena harta kekayaan dan jabatan kita yang lebih tinggi dari orang lain. Kita lupa bahwa segala sesuatu yang kita miliki adalah pemberian Tuhan, bahkan keselamatan yang telah kita terima adalah semata-mata anugerah-Nya, bukan karena jasa-jasa kita. Seringkali orang beranggapan bahwa keselamatan dapat diperoleh ketika seseorang banyak memberikan persembahan untuk gereja dan melakukan banyak amal.

Alkitab menyatakan, "Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri." (Efesus 2:8-9). Nabi Yeremia memperingatkan, "Beginilah firman TUHAN: 'Janganlah orang bijaksana bermegah karena kebijaksanaannya, janganlah orang kuat bermegah karena kekuatannya, janganlah orang kaya bermegah karena kekayaannya, tetapi siapa yang mau bermegah, baiklah bermegah karena yang berikut: bahwa ia memahami dan mengenal Aku, bahwa Akulah TUHAN yang menunjukkan kasih setia, keadilan dan kebenaran di bumi; sungguh, semuanya itu Kusukai, demikianlah firman TUHAN.'" (Yeremia 9:23-24). Intinya, Tuhan memanggil dan memilih kita bukan karena kita baik, tapi semua adalah karena anugerah-Nya, kasih setia-Nya, kebaikan-Nya dan rencana-Nya. Jika sampai hari ini kita dilayakkan dan bisa melayani Tuhan bukan karena kita lebih hebat dan lebih pintar, tapi karena Tuhan punya tujuan yaitu supaya kita memasyhurkan namaNya.

Menyadari hidup kita untuk mengerjakan panggilan Tuhan, kita tidak akan sembrono lagi menggunakan waktu dan kesempatan. Kita akan terus berjuang dan mempertahankan keselamatan yang kita terima dengan melayani Tuhan sesuai dengan karunia masing-masing dan bertekad menjadi teladan melalui sikap dan perbuatan kita.

"Sebab kamu telah dibeli dan harganya telah lunas dibayar: Karena itu muliakanlah Allah dengan tubuhmu!" 1 Korintus 6:20
Memasyhurkan Nama TUHAN Memasyhurkan Nama TUHAN Reviewed by Alfa on Februari 14, 2019 Rating: 5