Langsung ke konten utama

Melihat Seperti Yesus Melihat

Lukas 19:1-10
Ketika Yesus sampai ke tempat itu, Ia melihat ke atas dan berkata: "Zakheus, segeralah turun, sebab hari ini Aku harus menumpang di rumahmu."  Lukas 19:5

Seorang dosen memutar video pendek di depan kelas dan minta para mahasiswa memerhatikan dan menghitung berapa kali orang berkaos putih mengoper bola. Di video itu, dua kelompok (satu berbaju hitam dan satu berbaju putih) saling mengoper bola. “Ada yang lihat gorilanya?” Tanya sang dosen setelah video selesai. Para mahasiswa bingung. Gorila? Sang dosen memutar video itu lagi, kali ini para mahasiswa tak usah menghitung. Ternyata benar, di tengah video, seorang berkostum gorila hitam jalan santai, sempat berhenti, memukul dadanya, lalu pergi. Tapi tak ada yang melihatnya! Semua fokus menghitung jumlah operan bola. Inilah kondisi psikologis yang disebut “Inattentional blindness”, atau kebutaan akibat tidak memerhatikan. Penelitian ini dilakukan Christopher Chabris and Daniel Simons. Video berjudul “Invisible Gorilla” ini ada di Youtube dan Anda bisa mencobanya ke teman Anda (tapi sebelumnya, jangan beri tahu dia apapun soal gorila). Kita sering luput memerhatikan sesuatu yang bahkan ada di hadapan kita karena kita fokus ke hal-hal lain. Namun, Yesus tidak. Di Alkitab, setidaknya ada 40 kali dicatat kalimat ketika Yesus melihat. Dan setelah Ia melihat, hampir selalu Ia lalu melakukan sesuatu untuk menunjukkan kasih-Nya. Di Yerikho, ini terjadi. Saat itu, semua orang berdesak-desakan ingin melihat Yesus. Di depan Yesus, ada sangat banyak orang. Namun, Ia justru melihat di atas sebuah pohon ara, ada pemungut cukai bernama Zakheus. Mungkin tak ada orang di kerumunan itu melihatnya. Jika pun melihat, mereka tak peduli karena Zakheus adalah pemungut cukai, yang dicap sangat buruk. Tapi, saat Yesus melihat Zakheus dan berkata ingin menumpang di rumahnya, terjadi pertobatan radikal pada Zakheus.
Untuk mengasihi seperti Yesus, kita harus melihat seperti Yesus. Kasih membuat kita bisa melihat dengan cara berbeda. Tidak hanya melihat menurut kata orang tapi berusaha mengenal sendiri. Tidak hanya menilai dari kesan pertama atau dari penampilan luar saja, tapi melihat karakternya juga. Tidak hanya melihat sesuatu dari sisi tertentu saja (biasanya sisi negatif), tapi juga bisa melihat secara utuh yaitu dari sisi positif juga. Melihat dengan kasih membuat kita bisa melihat seperti Yesus. •
Untuk mengasihi seperti Yesus, kita harus melihat seperti Yesus.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

RENUNGAN KRISTEN

RENUNGAN KRISTEN
Renungan Air Hidup            : lihat daftar isi Renungan Harian Online     : lihat daftar isiRenungan Harian Truth       : lihat daftar isiRenungan Santapan Harian : lihat daftar isiRenungan Kristen Teks        : lihat daftar isiKhotbah Kristen                 : lihat daftar isi

Renungan Pemuda Kristen

Baca:  Amsal 22:1-16

"Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu."Amsal 22:6






Dengarkan ►           Masa muda adalah masa 'emas' dalam perjalanan hidup seseorang.  Masa di mana seseorang sedang dalam puncak gejolak;  masa mengekspresikan segala potensi yang dimilikinya.  Namun juga bisa dikatakan sebagai masa 'rentan' terhadap segala pengaruh yang ada, apakah itu pengaruh baik yang membawanya kepada suatu keberhasilan, ataukah pengaruh buruk yang sewaktu-waktu bisa saja menjerumuskannya diarahkan secara tepat dan benar, sebab mereka itu sangat produktif dan bertalenta.

     Saat ini perkembangan dunia begitu pesat bukan hanya di bidang tertentu saja, tapi hampir di seluruh bidang kehidupan manusia.  Salah satunya adalah bidang teknologi:  ada internet, handphone super canggih, laptop, ipad dan sebagainya.  Muncul istilah email, facebook, twitter.  Mau tidak mau kemajuan teknologi i…

Khotbah Kristen Philip Mantofa

Posting ini berisi khotbah dari Ps. Philip Mantofa. Beliau adalah adalah orang yang dipakai Tuhan secara luar biasa. Dalam pelayanannya banyak orang yang merasa terberkati, menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat dan menerima mukjizat. karena apa yang disampaikan bukan hanya sekedar kata-kata motivasi dunia tapi semua berasal dari Alkitab yang adalah penuntun dan panduan bagaimana kita manusia seharusnya hidup di dunia ini.
Salah satu acara yang dibawakan Ps. Philip mantofa adalahbefore 30 show di global tvyang tayang setiap hari sabtu jam Pukul 12.00 WIB.


Silahkan pilih khotbah di bawah untuk di download.