MENGIKUTI JEJAK KRISTUS, Pelaku Firman



Baca:  Lukas 6:46-49

"Mengapa kamu berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, padahal kamu tidak melakukan apa yang Aku katakan?"  Lukas 6:46

Hati Tuhan akan disenangkan apabila kita mengasihi Dia lebih dari segala-galanya.  Bukti bahwa kita mengasihi Tuhan adalah ketika kita mentaati firman-Nya dengan sepenuh hati.  Tertulis:  "Jikalau kamu mengasihi Aku, kamu akan menuruti segala perintah-Ku."  (Yohanes 14:15).  Ketika kita tidak taat berarti kita belum sepenuhnya mengasihi Tuhan.  Ketaatan berarti bersedia dan rela mengosongkan diri, mengesempingkan keinginan pribadi dan lebih mengutamakan apa yang menjadi kehendak Tuhan dalam hidup kita, seperti yang Tuhan Yesus katakan,  "...janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki."  (Matius 26:39).  Inilah yang disebut penyangkalan diri.

     Menjadi pengikut Kristus berarti siap untuk melakukan firman Tuhan.  Mengapa ketaatan itu penting?  Karena ketaatan adalah fondasi yang kuat bagi kehidupan orang percaya.  Ketika kita tidak hidup dalam ketaatan, kita akan mudah sekali lemah, goyah dn bahkan roboh ketika diterjang oleh badai kehidupan karena kita membangun hidup kita di atas tanah tanpa fondasi yang kokoh.  "...setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang bodoh, yang mendirikan rumahnya di atas pasir. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, sehingga rubuhlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya."  (Matius 7:26-27).  Tetapi ketika kita hidup dalam ketaatan,  "ia sama dengan seorang yang mendirikan rumah: Orang itu menggali dalam-dalam dan meletakkan dasarnya di atas batu. Ketika datang air bah dan banjir melanda rumah itu, rumah itu tidak dapat digoyahkan, karena rumah itu kokoh dibangun."  (Lukas 6:48).

     Ketaatan adalah kunci memiliki kehidupan Kristen yang berdampak bagi dunia.  Sebaliknya ketika kita tidak taat melakukan kehendak Tuhan, dengan kata lain tidak menjadi pelaku firman, kita pun akan kehilangan pengaruhnya, sama seperti garam yang kehilangan rasa asinnya.  Oleh karena itu kita harus terus melatih diri dalam hal ketaatan ini, sebab ketaatan tidak terjadi secara instan tapi melalui proses demi proses.

Jadilah pelaku firman, bukan hanya sebagai pendengar;  inilah kehendak Tuhan!
MENGIKUTI JEJAK KRISTUS, Pelaku Firman MENGIKUTI JEJAK KRISTUS, Pelaku Firman Reviewed by Alfa on Juli 20, 2018 Rating: 5