Langsung ke konten utama

Berkat-Berkat Salomo



Baca:  1 Raja-Raja 3:1-15

"Dan Salomo menunjukkan kasihnya kepada TUHAN dengan hidup menurut ketetapan-ketetapan Daud, ayahnya; hanya, ia masih mempersembahkan korban sembelihan dan ukupan di bukit-bukit pengorbanan."  1 Raja-Raja 3:3




      Jika mempelajari hidup Salomo, secara garis besar kita dapat mengklasifikasikan dalam tiga tahap yaitu tahap awal ketika ia memiliki rasa takut akan Tuhan, tahap kedua yaitu masa keemasan atau kejayaannya dan kemudian tahap akhir saat ia mengalami kemerosotan rohani.

     Di tahap awal ketika menjabat sebagai pemimpin tertinggi Israel menggantikan ayahnya (Daud), Salomo memiliki hati yang takut akan Tuhan.  Ia menunjukkan motivasi pelayanan yang baik.  Ketaatan dan kasihnya kepada Tuhan begitu menyala-nyala sehingga ia berusaha melakukan apa pun untuk memuliakan Tuhan.  Salomo selalu teringat akan nasihat terakhir ayahnya sebelum meninggal:  "Lakukanlah kewajibanmu dengan setia terhadap TUHAN, Allahmu, dengan hidup menurut jalan yang ditunjukkan-Nya, dan dengan tetap mengikuti segala ketetapan, perintah, peraturan dan ketentuan-Nya, seperti yang tertulis dalam hukum Musa, supaya engkau beruntung dalam segala yang kaulakukan dan dalam segala yang kautuju, dan supaya TUHAN menepati janji yang diucapkan-Nya tentang aku, yakni: Jika anak-anakmu laki-laki tetap hidup di hadapan-Ku dengan setia, dengan segenap hati dan dengan segenap jiwa, maka keturunanmu takkan terputus dari takhta kerajaan Israel."  (1 Raja-Raja 2:3-4).  Hal ini terlihat ketika Tuhan bertanya kepadanya,  "Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu."  (1 Raja-Raja 3:5).  Jika seseorang ditawari suatu pemberian oleh orang lain, terlebih-lebih yang menawari orang kaya atau memiliki kedudukan lebih tinggi, pada umumnya orang akan menggunakan jurus 'aji mumpung';  gayung pun bersambut, ia pasti akan menyodorkan daftar permintaan sesuai dengan keinginan hatinya.  Mungkin ia akan meminta uang dalam jumlah tertentu, rumah, mobil atau fasilitas-fasilitas lainnya.

     Salomo berbeda.  Ia tidak dengan serta-merta menggunakan kesempatan ini dengan meminta perkara-perkara yang memuaskan kedagingannya, padahal yang menawari itu adalah Tuhan, Si empunya langit dan bumi dan segala isinya.  Ia tidak meminta harta kekayaan, kekuasaan, kemenangan dan sebagainya.


Baca:  1 Raja-Raja 3:16-28

"Ketika seluruh orang Israel mendengar keputusan hukum yang diberikan raja, maka takutlah mereka kepada raja, sebab mereka melihat, bahwa hikmat dari pada Allah ada dalam hatinya untuk melakukan keadilan."  1 Raja-Raja 3:28

Inilah jawaban Salomo,  "'Maka berikanlah kepada hamba-Mu ini hati yang faham menimbang perkara untuk menghakimi umat-Mu dengan dapat membedakan antara yang baik dan yang jahat, sebab siapakah yang sanggup menghakimi umat-Mu yang sangat besar ini?'  Lalu adalah baik di mata Tuhan bahwa Salomo meminta hal yang demikian."  (1 Raja-Raja 3:9-10).  Mungkin banyak orang akan berkata bahwa Salomo itu bodoh, disuruh Tuhan untuk meminta apa saja kok dia cuma menginginkan hikmat.

     Mengapa Salomo hanya meminta hikmat?  Karena hikmat adalah sesuatu yang sangat dibutuhkan pemimpin dalam menjalankan tugasnya.  Tanpa hikmat seorang raja atau pemimpin tidak akan mampu menjalankan tugasnya dengan baik.  Salomo tahu benar apa yang ia butuhkan saat itu dan hanya Tuhan yang sanggup memenuhi keinginannya itu.  "Karena Tuhanlah yang memberikan hikmat, dari mulut-Nya datang pengetahuan dan kepandaian."  (Amsal 2:6).  Salomo pun menulis:  "Berbahagialah orang yang mendapat hikmat, orang yang memperoleh kepandaian, karena keuntungannya melebihi keuntungan perak, dan hasilnya melebihi emas. Ia lebih berharga dari pada permata; apapun yang kauinginkan, tidak dapat menyamainya."  (Amsal 3:13-15).  Dengan hikmat dari Tuhan Salomo dapat membuat keputusan dengan bijak, dapat membedakan mana yang baik dan yang jahat, serta dapat menegakkan kebenaran dan keadilan atas perkara yang terjadi pada bangsa Israel.  Dalam hal ini Salomo lebih mengutamakan kebutuhan terpenting berkenaan dengan tugas dan tanggung jawabnya sebagai pemimpin, karena sebagai pemimpin ia harus bisa menjadi panutan bagi rakyatnya dan harus mengutamakan kepentingan rakyat di atas kepentingan pribadinya.

     Di zaman sekarang ini sulit sekali menemukan pemimpin yang demikian.  Kebanyakan orang yang sudah menduduki jabatan penting atau berada di 'atas' lebih memikirkan kepentingannya sendiri.  Dengan jabatan dan kekuasaan yang dimiliki mereka berusaha untuk memperkaya diri sendiri dengan menekan orang-orang yang lemah


Baca:  1 Raja-Raja 4:21-34

"Dan Allah memberikan kepada Salomo hikmat dan pengertian yang amat besar, serta akal yang luas seperti dataran pasir di tepi laut, sehingga hikmat Salomo melebihi hikmat segala bani Timur dan melebihi segala hikmat orang Mesir."  1 Raja-Raja 4:29-30

Hikmat yang diminta Salomo dipandang baik di mata Tuhan.  "Permulaan hikmat adalah takut akan TUHAN, semua orang yang melakukannya berakal budi yang baik. Puji-pujian kepada-Nya tetap untuk selamanya."  (Mazmur 111:10).  Ini menunjukkan bahwa Salomo lebih mengutamakan perkara-perkara rohani daripada perkara yang ada di dunia ini.  Tuhan berkata:  "...carilah dahulu Kerajaan Allah dan kebenarannya, maka semuanya itu akan ditambahkan kepadamu."  (Matius 6:33).  Terbukti bahwa Tuhan menambahkan segala sesuatu dalam kehidupan Salomo,  "Dan juga apa yang tidak kauminta Aku berikan kepadamu, baik kekayaan maupun kemuliaan, sehingga sepanjang umurmu takkan ada seorangpun seperti engkau di antara raja-raja."  (1 Raja-Raja 3:13).

     Ketika kita mengutamakan Tuhan dan memiliki hati yang takut akan Dia, apa yang menjadi kebutuhan kita pasti disediakanNya.  Bahkan  "Apa yang tidak pernah dilihat oleh mata, dan tidak pernah didengar oleh telinga, dan yang tidak pernah timbul di dalam hati manusia: semua yang disediakan Allah untuk mereka yang mengasihi Dia."  (1 Korintus 2:9).  Berkat Tuhan selalu mengikuti kehidupan orang-orang yang takut akan Tuhan.  Tempat, keadaan, situasi, waktu, siapa pun dan apa pun tidak akan mampu menghentikan berkat-berkat Tuhan selama kita mengasihi Tuhan dan mengutamakan Dia, karena Dia adalah Sumber segala berkat.  Ketika Salomo hidup takut akan Tuhan berkat-berkat Tuhan selalu mengikutinya.  Alkitab menyatakan,  "Raja Salomo melebihi semua raja di bumi dalam hal kekayaan dan hikmat."  (1 Raja-Raja 10:23).

     Jika sampai saat ini kita belum mengalami hidup yang terberkati jangan langsung marah dan menyalahkan Tuhan, tetapi yang harus kita lakukan adalah mengoreksi diri dan mengoreksi komitmen kita untuk mengejar perkara-perkara rohani lebih sungguh-sungguh lagi.  Sudahkah kita memiliki hati yang takut akan Tuhan dan utamakan Dia senantiasa?

Karena Tuhan  "...memberkati orang-orang yang takut akan TUHAN, baik yang kecil maupun yang besar."  Mazmur 115:13

Postingan populer dari blog ini

RENUNGAN KRISTEN

RENUNGAN KRISTEN
Renungan Air Hidup            : lihat daftar isi Renungan Harian Online     : lihat daftar isiRenungan Harian Truth       : lihat daftar isiRenungan Santapan Harian : lihat daftar isiRenungan Kristen Teks        : lihat daftar isiKhotbah Kristen                 : lihat daftar isi

Khotbah Kristen Philip Mantofa

Posting ini berisi khotbah dari Ps. Philip Mantofa. Beliau adalah adalah orang yang dipakai Tuhan secara luar biasa. Dalam pelayanannya banyak orang yang merasa terberkati, menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat dan menerima mukjizat. karena apa yang disampaikan bukan hanya sekedar kata-kata motivasi dunia tapi semua berasal dari Alkitab yang adalah penuntun dan panduan bagaimana kita manusia seharusnya hidup di dunia ini.
Salah satu acara yang dibawakan Ps. Philip mantofa adalahbefore 30 show di global tvyang tayang setiap hari sabtu jam Pukul 12.00 WIB.


Silahkan pilih khotbah di bawah untuk di download.



Renungan Pemuda Kristen

Baca:  Amsal 22:1-16

"Didiklah orang muda menurut jalan yang patut baginya, maka pada masa tuanyapun ia tidak akan menyimpang dari pada jalan itu."Amsal 22:6






Dengarkan ►           Masa muda adalah masa 'emas' dalam perjalanan hidup seseorang.  Masa di mana seseorang sedang dalam puncak gejolak;  masa mengekspresikan segala potensi yang dimilikinya.  Namun juga bisa dikatakan sebagai masa 'rentan' terhadap segala pengaruh yang ada, apakah itu pengaruh baik yang membawanya kepada suatu keberhasilan, ataukah pengaruh buruk yang sewaktu-waktu bisa saja menjerumuskannya diarahkan secara tepat dan benar, sebab mereka itu sangat produktif dan bertalenta.

     Saat ini perkembangan dunia begitu pesat bukan hanya di bidang tertentu saja, tapi hampir di seluruh bidang kehidupan manusia.  Salah satunya adalah bidang teknologi:  ada internet, handphone super canggih, laptop, ipad dan sebagainya.  Muncul istilah email, facebook, twitter.  Mau tidak mau kemajuan teknologi i…