Renungan Kristen - Khotbah Kristen - Download Lagu Rohani
Terbaru !!
Loading...
Minggu, 19 Februari 2017

Info Post


Baca:  Mazmur 36:1-13

"Kejahatan dirancangkannya di tempat tidurnya, ia menempatkan dirinya di jalan yang tidak baik; apa yang jahat tidak ditolaknya."  Mazmur 36:5







       Perhatikan teguran Tuhan kepada jemaat di Laodikia ini,  "Jadi karena engkau suam-suam kuku, dan tidak dingin atau panas, Aku akan memuntahkan engkau dari mulut-Ku."  (Wahyu 3:16).  Bukankah banyak orang Kristen yang kondisinya suam-suam kuku, tidak dingin atau panas?  Ibadah memang rajin, tapi mereka tetap saja berkompromi dengan dosa.  Mereka sulit sekali berkata 'tidak' terhadap dunia ini.

     Ketidakberanian dan ketidaktegasan untuk berkata 'tidak' kepada dosa seringkali menjadi penyebab utama kita tidak bisa maju di dalam Tuhan.  Akhirnya kekristenan kita tetap saja standar, biasa-biasa saja dan tidak berdampak terhadap orang lain.  Apalagi dalam budaya timur seringkali kita merasa sungkan dan sulit sekali menolak ajakan orang lain, walaupun kita tahu ajakan itu untuk melakukan tindakan yang menyimpang dari kebenaran.  Sungguh benar ayat nas di atas:  "...apa yang jahat tidak ditolaknya."

     Sebagai anak-anak Tuhan, yaitu anak-anak terang, kita harus bersikap tegas terhadap pilihan-pilihan yang seringkali menjerumuskan kita ke dalam dosa;  memiliki keberanian untuk berkata 'tidak' terhadap segala bentuk kejahatan meski terkadang kita harus berhadapan dengan resiko yang tidak mudah.  Contoh Yusuf, karena takut akan Tuhan ia dengan penuh ketegasan menolak bujuk rayu isteri Potifar.  "'Marilah tidur dengan aku.'  Tetapi Yusuf menolak...Bagaimana mungkin aku melakukan kejahatan yang besar ini dan berbuat dosa terhadap Allah?  Walaupun dari hari ke hari perempuan itu membujuk Yusuf, Yusuf tidak mendengarkan bujukannya itu untuk tidur di sisinya dan bersetubuh dengan dia."  (baca Kejadain 39:7-10).  Dan karena keberanian menolak rayuan isteri Potifar ini Yusuf harus menanggung resiko yaitu difitnah dan akhirnya dijebloskan ke dalam penjara.  Ada harga yang harus dibayar untuk hidup dalam kebenaran!  Mampukah kita bersikap seperti Yusuf ini?  Atau malah sebaliknya, kita tak berdaya dan dengan gampanya berkata 'ya' meski kita tahu benar bahwa perbuatan itu dosa?  Mana yang harus Saudara pilih:  takut kepada manusia atau kepada Tuhan?

Berkompromi dengan dosa bukti bahwa kita ini hanyalah Kristen-Kristenan!
Red heart Angel TUHAN YESUS MEMBERKATI Angel Red heart

Semoga melalui posting"Tidak Berani Berkata 'TIDAK'" saudara bisa diberkati

Like, +1, dan Komentar akan membantu kami untuk memberikan yang terbaik untuk saudara.

Comments