Renungan Kristen - Khotbah Kristen - Download Lagu Rohani
Terbaru !!
Loading...
Jumat, 13 Januari 2017

Info Post




Baca:  Mazmur 40:1-18

"Aku sangat menanti-nantikan TUHAN; lalu Ia menjenguk kepadaku dan mendengar teriakku minta tolong."  Mazmur 40:2



        Bagi kebanyakan orang menanti adalah suatu pekerjaan yang sangat membosankan, suatu kondisi yang paling tidak menyenangkan.  Menanti sering membuat seseorang mudah terpancing emosi, marah, kecewa, kesal, tersinggung dan juga jengkel karena merasa dipermainkan, apalagi menanti sesuatu yang tidak jelas kepastiannya.  Seringkali keadaan kita runyam oleh perkataan orang lain yang melemahkan.

     Tak terkecuali dalam pengiringan kita akan Tuhan.  Kita begitu mudahnya termakan oleh intimidasi Iblis yang berbisik,  "Percuma menantikan pertolongan dari Tuhan, buktinya sudah berdoa bertahun-tahun tetap tidak ada jawaban.  Lebih baik mencari pertolongan kepada orang pintar, pertolongannya instan"  Akhirnya kita pun memutar haluan, tidak lagi tekun menanti-nantikan Tuhan.  Pada dasarnya di dalam suatu penantian, ketekunan dan kesabaran kita diuji.  Kita dilatih untuk bersikap tenang, tidak terburu-buru dan senantiasa berpikiran positif.  Melalui  'menanti'  ini kita juga diajar untuk mengerti keadaan orang lain, terlebih-lebih kita dididik untuk memahami kehendak Tuhan dan menyadari bahwa waktu Tuhan bukanlah waktu kita.

     Sebagai orang percaya, apa saja yang kita nantikan?  Kita menantikan jawaban atas doa-doa kita dan juga janji-janji Tuhan digenapi dalam kehidupan kita yang meliput berkat, pemulihan, kesembuhan dan sebagainya.  Alkitab nasihatkan mengenai hal ini:  "Tidakkah Allah akan membenarkan orang-orang pilihan-Nya yang siang malam berseru kepada-Nya? Dan adakah Ia mengulur-ulur waktu sebelum menolong mereka?"  (Lukas 18:7).  Jangan pernah berhenti berdoa dan percayalah kepada Tuhan, karena pertolongan Tuhan akan dinyatakan tepat pada waktuNya.  Bila kita diijinkan untuk mengalami masa-masa penantian berarti Tuhan sedang mempersiapkan kita menjadi pribadi-pribadi yang berkualitas, sebab penantian  "...menimbulkan ketekunan, dan ketekunan menimbulkan tahan uji dan tahan uji menimbulkan pengharapan."  (Roma 5:3-4).

Tetaplah mengucap syukur di segala keadaan sambil terus memahami kehendak dan rencana Tuhan supaya kita dapat berkata,  "...janganlah seperti yang Kukehendaki, melainkan seperti yang Engkau kehendaki."  (Matius 26:39).
    Red heart Angel TUHAN YESUS MEMBERKATI Angel Red heart

    Semoga melalui posting"Menanti Dengan Penuh Iman" saudara bisa diberkati

    Like, +1, dan Komentar akan membantu kami untuk memberikan yang terbaik untuk saudara.

    Comments